بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِِ
الَّذِينَ يُبَلِّغُونَ رِسَالاَتِ اللهِ وَيَخْشَوْنَهُ وَلاَ يَخْشَوْنَ أَحَدًا إِلاَّ اللهَ وَكَفَى بِاللهِ حَسِيبًا

Khamis, Julai 03, 2008

Rakyat Semakin Prihatin dengan Persoalan Keadilan dan Kezaliman - Bhg 2


Sambungan dari bahagian pertama.

Kunci Keadilan dan Kezaliman di Tangan Pemimpin

Maksud firman Allah SWT:
“Sesungguhnya Allah menyuruh berlaku adil dan berbuat kebaikan, serta memberi bantuan kepada kaum kerabat dan melarang daripada melakukan perbuatan-perbuatan yang keji dan mungkar serta kezaliman. Dia mengajar kamu (dengan suruhan dan laranganNya ini), supaya kamu mengambil peringatan mematuhiNya.” (An-Nahl:90)

Allah SWT menyuruh hambaNya berlaku adil (jangan berbuat zalim) kepada manusia dan segala makhluk yang bernyawa dan serentak itu Allah SWT melarang manusia berbuat keji dan mungkar. Justeru manusia mesti menghindari kezaliman kerana kezaliman itu sendiri perbuatan keji dan mungkar yang dikutuk Allah SWT.

Ayat Al-Quran berkenaan yang lazimnya dibaca oleh khatib dalam khutbah Jumaat sejak ribuan tahun lalu, adalah simbolik bagaimana penekanan kepada keadilan itu disampaikan kepada para jamaah yang menunaikan solat Jumaat, iaitu golongan lelaki Islam. Dari perspektif Islam, golongan lelaki adalah pemimpin kepada keluarga, masyarakat dan negara. Ini bermakna persoalan keadilan diberikan penekanan utama kepada pemimpin, kerana biasanya di tangan pemimpin tertegak keadilan atau kezaliman dan bagaimana pentingnya persoalan ini diberikan perhatian utama oleh pemimpin.

Namun, malangnya sejak zaman purbakala hingga zaman moden ini, lahir ribuan pemimpin yang zalim terhadap rakyatnya. Contohnya, kezaliman Raja Namrud yang menyuruh rakyat menyalakan api untuk membakar Nabi Ibrahim AS hanya kerana Nabi Ibrahim AS hendak meruntuhkan berhala kepercayaan kuffar di zaman Namrud. Demikian juga bagaimana para nabi dan rasul yang lain dizalimi di zamannya. Pemimpin seperti Firaun, pemimpin di zaman Rom, Parsi dan Mongol, raja-raja China, Jawa, India, Afrika dan lain-lain di zaman dulu yang penuh dengan kezaliman, hinggalah kepada pemimpin di zaman kini seperti Adolf Hitler, Benito Mussolini, Al-Malik Farouk, Gamal Abd Nasir, Chauchescu dari Romania, Fujimori dari Peru, Sukarno, Ferdinand Marcos dan Suharto adalah sebahagian daripada para diktator buas yang tercatat dalam sejarah manusia.

Mereka semua adalah seperti harimau lapar yang sentiasa hendak menerkam mangsanya. Sejak zaman purba hingga kini, berjuta-juta manusia telah dizalimi, dibunuh, dipenjarakan dan diseksa sedemikian rupa. Ini gambaran kejahatan kezaliman, justeru itu Allah SWT memberikan penekanan khusus, mengutuk orang atau pemimpin yang berlaku zalim. Namun manusia, dari zaman berzaman, melakukan kezaliman juga.

Demikian juga mengenai tahanan ISA yang ditahan tanpa dibicarakan. Ratusan orang, sejak dulu hingga kini telah menjadi mangsa kezaliman undang-undang itu. Ingatlah, pemimpin yang melakukan kezaliman ini, baik yang menurunkan tandatangan terhadap perintah tahanan, yang membincangkan perihal tahanan ini dan juga yang melaksanakan tahanan ISA ini akan disoal di akhirat kelak akan kezaliman mereka. Sesungguhnya mereka tidak akan terlepas dari pemerhatian Allah SWT terhadap kezaliman ini, demikian juga dengan perbuatan zalim yang lain.

Perhatikan bagaimana dua khutbah Jumaat yang dimulakan dengan pesanan supaya bertaqwa dan ditutup dengan perintah supaya para jamaah berlaku adil, kerana keadilan hanya dapat ditegakkan jika bertaqwa, tanpa taqwa seseorang pemimpin itu menjurus kepada kezaliman. Jelaslah di sini bahawa keadilan itu didokong oleh taqwa, sementara kezaliman didokong oleh kekufuran dan kefasiqan. Ditegaskan lagi bahawa pemimpinlah yang memegang kunci untuk berlaku adil atau zalim. Apabila ia bertaqwa maka ia berlaku adil, tetapi jika ia tidak bertaqwa, maka ia akan berlaku zalim.

Jika ia memerintah sesebuah negara, membiarkan kekayaan hanya dibolot oleh segelintir suku sakat dan puaknya saja, dengan membiarkan yang lainnya hidup miskin, maka itu juga dikira zalim, tetapi jika ia membahagikan kekayaan negara kepada semua pihak, tanpa mengira puak dan suku sakatnya, maka itu dinamakan adil.

Membiarkan perbuatan rasuah dan penyelewengan berleluasa atau menutup perlakuan curang di bidang ekonomi, umpamanya, di kalangan puak mereka, maka itu juga dikira zalim. Jika ia menekan suara rakyat dan membiarkan rakyat dalam ketakutan untuk bersuara, maka itu juga dikira zalim dan mereka yang zalim, seperti ditegaskan oleh Allah SWT tidak akan mendapat petunjuk Allah SWT.

Sesungguhnya taqwa yang dimaksudkan oleh Al-Quran ialah mematuhi hukum Allah SWT sepenuhnya dan menegakkan syariat Islam supaya terpelihara daripada kemungkaran dan azab Allah SWT. Di dalam konteks taqwa, bahawa pemimpin yang layak hanya mereka yang benar-benar menghayati dan melaksanakan tuntutan taqwa, terutama menegakkan syariat Islam bagi menjamin keadilan kepada rakyat yang diperintahnya, supaya rakyat yang bernaung di bawah pemerintahannya terjamin hak mereka dan merasa selamat.

Dengan demikian jika seseorang Muslim yang menjadi pemimpin, tetapi tidak melaksanakan syariat Islam, maka ia adalah pemimpin yang zalim. Ini kerana ia engkar perintah Allah SWT dan dengan itu ia menzalimi rakyatnya.

Dalam setiap khutbah Jumaat, khatib menekankan betapa pentingnya taqwa yang akan menjuruskan seseorang kepada bersikap adil. Dan aspek keadilan diperingatkan oleh khatib sebelum menutup khutbah keduanya. Hingga sekarang, hal ini diamalkan sejak ia diperkenalkan olah Khalifah Umar Abd Aziz, seorang khalifah Bani Umayyah yang sangat adil dan bijaksana.

Pemerintahan Khalifah Umar Abd Aziz menjadikan aspek keadilan sebagai perkara yang amat diutamakan dalam pemerintahannya. Justeru itu apabila seseorang bercakap mengenai keadilan pemerintahan Islam, maka orang akan mengingati akan pemerintahan Rasulullah SAW dan mengingati pemerintahan Rasulullah SAW, orang akan mengingati pemerintahan Khalifah Umar Abd Aziz yang penuh takqwa, sangat adil dan bijaksana. Ia mewarisi keadilan pemerintahan Rasulullah SAW dan Khulafa-‘ur-Rashidin.

Bersambung dalam bahagian seterusnya (Syariat Islam yang Adil).

2 ulasan:

nadzri berkata...

Sifat tamak yang menyebabkan manusia menzalimi manusia yang lain.

http://nadzrikamsin.blogspot.com/

pahbedah berkata...

khalifh omar Abd. aziz memang menjadi idola ramai pemimpin-pemimpin masyarakat termasuklah YB Lim Guan Eng KM Penang,MB Perak pulak macamana....